7 Fakta Menarik Tentang Kuala Lumpur, Malaysia

7 Fakta Menarik Tentang Kuala Lumpur, Malaysia

Kuala Lumpur adalah permata yang bersinar di mahkota Malaysia, jadi tidak mengherankan jika Raja tinggal di sini dan turis berduyun-duyun mengagumi tempat tinggal kerajaannya. Fakta menyenangkan: Raja adalah bagian dari satu-satunya monarki bergilir di dunia. Salah satu dari 7 Kota Keajaiban Baru dan rumah bagi menara kembar tertinggi di dunia dan jembatan ganda tertinggi, Kuala Lumpur memiliki banyak landmark yang menarik dan keajaiban teknik. Siap untuk mempelajari lebih lanjut? Berikut adalah beberapa fakta paling menarik tentang Kuala Lumpur.

1. Kuala Lumpur Adalah Ibu Kota Malaysia

Nama resmi Kuala Lumpur adalah Wilayah Federal Kuala Lumpur. Ini adalah ibu kota nasional dan kota terbesar di Malaysia. Biasa dan akrab dipanggil KL. Penghuni KL adalah KLites.

2. Kuala Lumpur Artinya Muara Berlumpur

Bahasa Melayu adalah bahasa resmi Malaysia. Dalam bahasa Melayu, Kuala Lumpur berarti “muara berlumpur”. Kota ini terletak di pertemuan sungai Sungai Gombak dan Sungai Klang, begitulah namanya. Air berlumpur dari sungai-sungai ini cukup sering membanjiri kota saat hujan deras.

3. Kuala Lumpur Adalah Rumah Bagi Menara Kembar Tertinggi

Kuala Lumpur adalah rumah bagi gedung kembar tertinggi di dunia – Menara Petronas – yang merupakan simbol pembangunan Malaysia. Arsitek Argentina, Cesar Pelli, merancang Menara Kembar Petronas, yang membutuhkan waktu enam tahun untuk membangunnya. Pada masing-masing 452 meter, menara itu, dari tahun 1998 hingga 2004, tidak hanya menara kembar tertinggi di dunia tetapi juga bangunan tertinggi di dunia. Gedung Taipei 101 di Tawain melampaui mereka saat dibuka. Saat ini, selain menjadi menara kembar tertinggi, mereka juga memegang rekor lain – jembatan bertingkat yang menghubungkan dua menara di lantai 8 dan 12 ini merupakan jembatan ganda tertinggi di dunia.

Baca Juga:  6 Destinasi Wisata di Pulau Bali yang Instagrammable

4. Kuala Lumpur Adalah Salah Satu dari 7 Kota Keajaiban Baru

Kuala Lumpur dinobatkan sebagai salah satu dari 7 Kota Keajaiban Baru. Jutaan orang memberikan suara mereka untuk memilih kota-kota yang, menurut situs resminya: “paling mewakili pencapaian dan aspirasi peradaban urban global kita”. Dari lebih dari 1.200 nominasi dari 220 negara, pejabat memperpendek daftar menjadi 77, dengan batasan satu kota per negara. Mereka kemudian memangkasnya menjadi 28 finalis dan publik memilih tujuh besar. Di samping Kuala Lumpur, lokasi-lokasi berikut merupakan sisa dari 7 Kota Keajaiban Baru – Beirut, Doha, Durban, Havana, La Paz, dan Vigan.

5. Raja Tinggal di Kuala Lumpur

Malaysia memiliki Demokrasi Parlementer dengan Monarki Konstitusional. Yang Mulia Raja adalah Penguasa Tertinggi. Raja Malaysia disebut Yang di-Pertuan Agong, yang diterjemahkan sebagai ‘Dia Yang Menjadi Tuan’. Raja dipilih untuk masa jabatan lima tahun oleh dan dari sembilan penguasa negara bagian Melayu. Sistem monarki yang dipilih dan bergilir Malaysia adalah satu-satunya dari jenisnya di dunia. Raja tinggal di Istana Negara di kota Kuala Lumpur. Istana megah dengan 22 kubahnya adalah salah satu tempat wisata terbaik di kota ini.

6. Kuala Lumpur Adalah Kota Pertambangan di Tahun 1800-An

Pada tahun 1957, Federasi Malaya memperoleh kemerdekaannya dari kekuasaan Inggris. Pada tahun 1963, Malaysia dibentuk dan Kuala Lumpur tetap menjadi ibu kota. Namun, baru pada tahun 1972 Kuala Lumpur mencapai status kota, hingga saat itu menjadi kota. Kota ini, bagaimanapun, jauh lebih tua dari itu dan akarnya kembali ke tahun 1800-an. Kepala Melayu Klang secara resmi mendirikan Kuala Lumpur sebagai kota pertambangan pada tahun 1857.

Baca Juga:  8 Tempat Liburan Terbaik di Dunia yang Kaya Pesona

7. Kuala Lumpur Menjadi Tuan Rumah Commonwealth Games Pada Tahun 1998

Inilah sedikit hal-hal sepele yang mungkin muncul dalam kuis pub – Kuala Lumpur adalah kota Asia pertama yang menjadi tuan rumah Commonwealth Games. Kuala Lumpur menjadi tuan rumah Commonwealth Games XVI pada tahun 1998. Ini adalah pertama kalinya dalam 68 tahun sejarah Asian Games menjadi tuan rumah Asian Games. Pertandingan XVI mencakup 15 cabang olahraga. Dari mereka, kriket, hoki, netball dan rugby tujuh dimasukkan untuk pertama kalinya.