Keunikan Menjelajahi Pegunungan di Kitzbühel, Austria

Keunikan Menjelajahi Pegunungan di Kitzbühel, Austria

Orang-orang telah datang ke Kitzbühel selama ribuan tahun. Pada pertengahan Zaman Perunggu, sekitar tahun 1600 SM, daerah ini menjadi salah satu penghasil tembaga terpenting di Pegunungan Alpen bagian timur.

Populasi tumbuh dan pemukiman di sekitar tambang telah menghasilkan temuan arkeologi yang spektakuler. Anda dapat menemukannya di museum serta piagam asli kota dari tahun 1271. Penambangan berlanjut hingga abad ke-19 ketika simpanan akhirnya mulai habis.

Kota ini mungkin diam-diam tenggelam dalam tidur nyenyaknya, tetapi untuk penyelesaian Kereta Api Salzburg-Tyrol pada tahun 1875, yang menempatkannya di peta wisata.

Pada tahun 1893, pengusaha lokal, Franz Reisch, mengenakan alat ski Norwegia dan melakukan turunan pertama dari Tanduk Kitzbüheler. Ini adalah awal dari ski Austria dan pengunjung asing pertama tiba beberapa tahun kemudian. Dia membangun hotel, mendirikan sekolah ski dan akhirnya menjadi kota utama.

Di antara perang, resor ini menarik bintang film dan bangsawan dan, pada tahun 1931, balapan ski menuruni bukit Hahnenkamm yang terkenal dimulai. Yang paling menonjol dari ini adalah keturunan Streif, sekarang ditonton di TV oleh jutaan orang di seluruh dunia. Ini adalah salah satu turunan terberat di dunia, dengan lompatan 80 meter, kemiringan hingga 85%, dan kecepatan hingga 140 km/jam. Rekor kursus adalah 1:51,58 menit dan dibuat oleh Fritz Strobl dari negara bagian Carinthia, Austria pada tahun 1997.

Baca Juga:  8 Tempat Liburan Terbaik di Dunia yang Kaya Pesona

Saya di sini pada bulan Oktober ketika mereka sudah mempersiapkan Hahnenkamm untuk balapan ski Piala Dunia pada bulan Januari. Satu-satunya salju hanyalah debu tipis di puncak dan cerah serta cerah. Pepohonan memiliki cahaya musim gugur klasik dan ini adalah cuaca yang sempurna untuk hiking. Memang Kitzbühel telah berkembang menjadi tujuan sepanjang tahun dengan sejumlah jalur yang ditandai dengan baik, baik untuk berjalan kaki dan bersepeda gunung, beberapa terpisah dan yang lainnya bersama.

Hari 1 mendaki ke Schleierwasserfall

Selama hari pertama saya mendaki ke Schleierwasserfall, saya memiliki pedesaan untuk diri saya sendiri dan tidak melihat siapa pun. Visibilitasnya sempurna, matahari Oktober berkilauan dari puncak bersalju, dan gradiennya lembut.

Keheningan dipecahkan oleh helikopter yang mengangkut mesin salju ke atas gunung, tetapi tentu saja, bahkan pilot pun berhenti untuk makan siang. Di Hotel Rasmushof Kitzbühel, di tepi lapangan golf, ada menu angsa dan porsinya banyak. Makanan penutupnya adalah Palatschinken, panekuk dengan buah beri, makanan yang lebih mengenyangkan.

Highlight: Panduan Perjalanan ke Curug Baron Bogor

Makanan sangat enak di kota ini dan Hutschpferd Palais yang baru dibuka mengkhususkan diri dalam Wiener Schnitzel. Restoran gourmet Berggericht juga baru Chef Heinz Hanner telah memasak selama lebih dari 40 tahun dan merupakan salah satu koki terbaik di Austria. Menu pencicipan tujuh hidangannya termasuk hati angsa yang diasinkan dan pangsit pike, bersama dengan hidangan ikan dan daging. Nantikan bintang Michelin pertama di kota ini di masa depan.

Baca Juga:  7 Ide Perjalanan untuk Anda Jelajahi di Bali Utara!

Hari 2 Gondola ke Kitzbühel Horn

Saya naik gondola ke Tanduk Kitzbühel ke Rumah Awal Hahnenkamm yang juga berisi pameran pemenang balapan sebelumnya. Pada 1665m saya melihat langsung ke bawah Streif, yang menurun tajam di bawah, dengan gradien awal 51%. Tidak sedingin es, jadi saya dengan hati-hati mengikuti jalan setapak ke Mausefalle tempat lompatan pertama terjadi. Saya membutuhkan waktu 10 menit tetapi pemain ski mengelola ini hanya dalam 8,5 detik.

Mereka kemudian terbang hingga jarak 80 meter di atas bagian paling curam dari Streif.

Ini jelas bukan untuk saya, jadi saya mengikuti jalur melingkar melalui Ehrenbachhöhensee ke Berggasthof Ochsalm. Di kejauhan, saya bisa melihat gunung tertinggi di Austria, Grossglockner, dikelilingi oleh puncak yang sedikit lebih kecil, semuanya mengesankan. Dari sini jalan membawa saya melalui Hochbrunn dan Melkalmweg ke Hahnenkammstüberl.